Saturday, 26 November 2016

UJInsan?


Ya, aku sedar.

Hidupku selama ini penuh merunsingkan. Penuh menjadi kebimbangan bagi semua orang. Apa yang jelas dari anak mataku hanyalah kepuasan tuk diri sendiri. Sehingga pernah suatu masa dulu, ketika alam persekolahanku tamat, baru sahaja ingin menginjak ke alam universiti, zaman mudaku teruji. Segala kelebihan yang pernah aku miliki seolah-olah telah dirampas dek kurang keyakinan diri setelah peristiwa itu terjadi.

Jika disoal pada semua orang yang kau temui, siapa yang mahu terjadi seperti itu? Siapa yang mahu segala memori zaman mudanya tercalit dengan najis? Hatta tersimbah sedikit minyak panas pun seboleh-bolehnya kita mahu elakkan.

"Tidak beriman seseorang itu selagimana dirinya tidak diuji"

Aku berpegang pada kata-kata yang pernah dilafaz oleh seorang Muallimah ku di sekolahku dahulu. Tapi adakalanya, tika sedang seronok diulit dengan kebahagiaan, bersama-sama rakan, bergelak ketawa dengan dunia baru, cuba melupakan silam yang pernah terjadi, tika itulah hati kita akan terusik juga dengan pedihnya silam lampau. Seolah-olah tidak mengizinkanku walau sesaat untuk peroleh bahagia.

Wanita, hakikatnya bukan sekadar berpakaian sopan, bertutur manis, bertudung menutupi dada, menjaga segala aurat yang dibatasi-Nya. Akan tetapi wanita ini besar peranannya. Dalam dan luar perlu terjaga rapi serapi-rapinya. Agar nanti, maruah diri tidak tergadai sewenang-wenangnya. 

Ini yang aku namakan UJInsan, yakni UJI + INSAN = UJInsan. Hidup manusia tidak akan pernah terlepas dari sejenis perkara yang namanya ujian. Baik dari manusia, jin atau perkara lain. Minal Jinnati Wannas.

*Sudah lama aku tidak berceloteh di sini, bukan? Kini aku kembali. Entah sehingga bila, aku pun tidak pasti. Doakan aku sentiasa tenang dan aman dari makhluk yang tidak beriman. In shaa Allah*

Tuesday, 15 September 2015

Angau.

Orang kata, cinta itu buta. 

Ya, aku setuju. Kamu tidak setuju? Persetankan.. huhu

"Lebih menghargai bila ia pergi"

Aku merasakan itu. Jika dulu, akulah orang yang paling mahu menang. Orang yang paling mahu dilihat betul. Paling mahu dikatakan gah. Walau mulut menyatakan 'tidak' pada semua kenyataan itu, hakikatnya semuanya ialah 'ya'. 

Hmm.. bagaimana harus ku mulakan bicara ya?

Dunia aku banyak dibeloki dengan liku-liku cinta. Aku sendiri tidak tahu sebab musababnya. Mengapa? 

Fedz Hifdzir. 

Dia comel. Berjaya membuatkan ku tertawa, walau sekecil-kecil jenaka. Bak kata orang, tersepak batu dijalanan pun boleh dianggap jenaka jika si dia yang lakukan. Sungguh angau!

Dia sabar. Yes, sungguh sabar. Kau tahu, bukan mudah untuk melayani sikap baranku, cerewetku, masalah-masalah aku. Sukar ingin temui seseorang yang benar-benar mampu tahan dengan karenahku. Tapi dia.. dia berjaya lepasi semua fasa kehidupanku. 

Cuma, satu ketika.. semua itu perlu diajar. Perlu diubah. Demi insan yang kita sayangi. Dan aku diubah oleh dia. Bukan perubahan yang ku lakukan seorang diri. Betul, aku tidak mampu. 

Sakit.

Pedih.

Saat awal-awal perubahanku. 

Saat awal-awal dia lakukan renjatan elektrik negatif kepadaku, demi sebuah perilaku yang positif. 

Argh, dek itu, aku mulai keliru. 

Kau sayang aku, kan? 

Aku tahu, sebab sayang, kau berbuat begitu. 

Ah, aku mulai angau kepada dia lagi. Oh, Tuhan, peliharalah perasaan kami ini. 

Monday, 13 April 2015

izinkanlah

Bismillahirrahmanirrahim.



"Tuhan, 
      izinkanlah aku bersyukur setiap kali memandang wajahnya."

Wednesday, 25 March 2015

dia atau Dia?

Ku lemparkan satu persatu peralatan tulis yang berada di kamar milikku. Bekas pensil, pen-pen, dompet, botol air, semua ku campakkannya. Kedengaran bunyi-bunyi bertebaran di lantai. Setitik demi setitik air manik itu mengalir. Deras merembes. 'Arghh, mengapa? Mengapa aku?'

Saat tanganku mulai memegang sebuah buku, pantas kekasaranku merudum. Tidak lagi melempar seenaknya seperti tadi. Kembali air mata ini mengalir lagi.

Simfoni Cinta - Hilai Asyraf

Terasa berat tangan ini ingin melemparkan buku itu jua. Hadiah daripadanya. Faeroz, Faeroz Anuar bin Nuruddin.


******************


" Aishaa.."

Pantas kakiku melangkah di tepi koridor perpustakaan universiti. Kenal yang teramat dengan suara itu. Milik sahabat baikku. Terasa ingin memalingkan wajah padanya. Tapi, emosiku tidak enak tika itu. Aku hanya tidak mengendahkannya. Berpura-pura tidak mendengari. 'Fillah, maafkan Shaa.'

"Aishaa.. awak ni kenapa? Fillah panggil dari tadi, awak buat-buat tak dengar je kan?"

Terdiam.

"Aishaa.. " lembut tangannya mengambil alih ke bahuku, cuba memujuk.

".............. masalah ke? Tak nak kongsi ke sayang?" sambung bicaranya.

Laju air mataku mengalir kembali. Aku gemarkan pujukan begitu, sentuhan. Tapi, aku amat lemah dengannya. Titis-titis ini sukar sekali tuk dihilangkan. Hanya anggukan kecil ku berikan. Lemah.

"Sini sayang.." panggilnya lembut. Sungguh buatku nyaman seketika. Cuba ku lemparkan perasaan dukaku jauh-jauh. Ingin ku teruskan bicara, tapi tidak berjaya. Esakan tangisku ini sungguh luar biasa. Seakan-akan ribut yang hadir bersama-sama taufan. Agak sukar tuk dihentikan. Akhirnya, ku putuskan untuk menulis sahaja. Cuba meluahkan rasa melalui bait bicara pena. Ku mengengsot sedikit badan ke tepi, cuba mencapai buku yang ada.

Ku tulis satu aksara demi satu aksara.

H A T I

Pantas Fillah tersenyum memandangku. Kelihatan anggukan kecil dari kepalanya. Dia sudah mengerti maksudku. Oleh sebab pemahaman yang tinggi daripada Fillah terhadapku itulah membuatkan aku senang berkawan dengannya hingga kini. Dia begitu mudah memahami isi hatiku, meski melalui sedikit bicara.

Lantas ku rasakan pelukan hangat daripadanya. Damai.


*************************

Pulang sahaja daripada universiti, aku cuba mententeramkan diri kembali. Cuba mengingati kembali kata-kata yang dikatakan oleh Fillah sebentar tadi.

Namun, sebentar cuma.

Emosiku kembali tidak terkawal. Satu persatu barang milikku dilemparkan oleh tanganku sendiri. Aku benci dengan perasaanku sendiri.

Sesaat, aku terpana.

Buku itu. Buku itu membuatkan aku kembali berjeda. Lantas mengingati kata-kata Fillah, sahabat tercinta.

'Aishaa.. awak mengenalinya di saat awak cuba berubah, daripada tiada apa-apa hinggalah kini. Awak kena ingat, Allah uji pada hamba-hamba yang Dia sayang. Dan awak nak tahu? Awak adalah insan terpilih yang Dia sayangi.

Awak kena yakin semua ketentuan ni. Dia kurniakan awak kesempatan untuk mengenali lelaki tu sebagai ujian, dan mungkin juga sebagai hadiah untuk awak terus ditarbiyah. Awak kenal dia dalam sekelompok manusia yang sangat-sangat suci, mulia.

Maknanya apa? Allah nak awak semakin kuat. Kuat untuk halang semua perasaan yang ada sekarang ni. Mungkin dengan kehadiran dia bukanlah untuk awak menyayanginya, tapi untuk mengenali agama yang dia bawa. Awak kenal dia bukanlah untuk bercinta dengannya, tapi untuk teruskan kecekalan dengan jemaah yang ada.

Maafkan saya andai salah bicara.

Mungkin apa yang awak rasa selama ni bukan perasaan yang sebenarnya. Awak terlalu nampak dia, sehingga awak tak nampak hikmah yang Allah nak tunjukkan pada awak. Dan akhirnya, bila dia meninggalkan awak, awak terkecewa. Awak mula menderita. Pegangan yang selama ini cuba awak pertahankan tergadai begitu sahaja.

Aishaa.. dia manusia. Dan Allah pemiliknya. Bila-bila masa Allah boleh tarik cinta dan sayang awak tu. Sebab apa? Sebab bukan dia pengatur cinta awak. Tapi Dia.

Awak pilih.. antara dia dan Dia, yang mana lebih awak sayang?

Kalau Dia, berkorbanlah. Tiba waktunya, andai awak terus percaya, Dia pasti akan mengembalikan rasa cinta yang hilang ni. Jangan terlalu bersedih pada dia yang tidak mampu memberikan apa-apa pada awak. Boleh sayang?'

Tertunduk.


***************************


Orang-orang kafir berkata: "Mengapa tidak diturunkan kepadanya (Muhammad) tanda (mukjizat) dari Tuhannya?" Katakanlah: "Sesungguhnya Allah menyesatkan siapa yang Dia kehendaki dan menunjuki orang-orang yang bertaubat kepada Nya". “(iaitu) orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah.  Ingatlah, hanya dengan mengingat Allah-lah hati menjadi tenteram.”

-QS. Ar Ra’du: 27-28-

Thursday, 5 March 2015

Bahagia

Alhamdulillah..
Tsumma wa Syukurillah..

Setelah berminggu-minggu hati celaru memikirkan itu, melarikan diri dari kusut dan ragu, akhirnya, alhamdulillah.. kesempitan itu dibuang, malahan digantikan pula dengan keterbukaan yang tak terkira.

Hadir insan demi insan yang berjaya membuatkan diri bermuhasabah kembali. Terkadang, tika diri berseorangan, di situlah kita mengenal makna sebuah perjuangan. Dalam melepaskan mahupun mengekalkan.

Kusut itu sudah digantikan dengan kebahagiaan.

Ya, aku bahagia. Hanya dia dan Dia yang tahu betapa bahagianya diriku.

Namun di satu sudut, aku amat berharap seorang insan yang lain itu mampu menemui kembali hala tuju. Semoga berbahagia.

Sunday, 1 March 2015

Dia


Hening itu kedamaian. Resah itu kecelaruan. Kedua-duanya saling bertolakan. Aku pula terus dalam dilema antara kedua-duanya. Bingung.

Dushh!
Bunyi pintu kamarku berdetup. Tersedar dari kekusutan yang aku cipta sendiri.
‘Hani, macam mana nak mengenali cinta ya?’ pernah aku menyoalkan soalan ini kepada satu-satunya sahabat segila dan setenangku.  Soalan itu dibiarkan tanpa jawapan. Seakan-akan ditiupi angin yang bersiuran. Dan aku bagaikan pohon-pohon yang bergerak tanpa arah, ke kanan dan ke kiri, tanpa destinasi yang tepat. 

Aiman Nur Hakim.

Lelaki yang berjaya merampas ketenanganku selama ini. Lelaki yang berjaya merobek keteguhanku dalam mempertahankan cinta seorang insan bernama lelaki tanpa dinodai. Ya, dialah lelaki itu. Namun, selayaknya harus ku akui akan sesuatu. Dialah yang berjaya memfokuskan matlamatku selama ini. Dia yang membuatkan aku menyedari sesuatu yang ‘tidak wujud’ kepada ‘wujud’. Ya, dialah lelaki itu. Aiman. 

Pagi itu aku membuka laman sosialku seperti biasa. Acap kali ruangan ‘notification’ mencuri tumpuanku terlebih dahulu. Mataku seakan-akan tertarik pada satu gambar yang telah ditanda dengan nama ‘facebook’ ku. Pantas ku membaca satu per satu ‘comments’ di situ. Aiman Nur Hakim. ‘Hmm.. rajin juga mamat ni balas-balas komen dengan budak-budak ni ye,’ bisik hatiku. Entah mengapa, tanganku ligat membuka ‘wall’ miliknya. Menyiasat. Tersenyum aku sendirian. 

Ternyata, dia seorang yang peramah. Terlalu peramah. ‘Ok… reject!’ Getus hatiku. Kedengaran keluhan kasar dari bibirku. Tapi.. hatiku kuat tuk mengenali akan dirinya. Kenapa?


Bukan sengaja, tapi terpaksa

Kejauhan yang mendesak hati tuk berundur.

26 Februari 2015

Its over. Terima kasih awan kerna selama ini memayungi hari-hariku. Terima kasih tanah kerna selama ini melindungi payah jejakku. Terima kasih buat semuanya.

Pengalaman yang sungguh bererti. Hingga menarik rapat mindaku tuk kembali berjeda. Gambar yang dahulu ku rapati di malam hari tika hati merindui, kini hanya bisa ku pandang sepi. 'Messages' yang sering dibaca berulang-ulang kali tika namamu diingati, kini hanya bisa dipadam dan dibuang pergi. Segalanya ku cuba bungkus rapatkan ia. Agar memori itu tidak memusnahkan tekad yang sedia ada.

Kau.

Sebuah memori terindah yang cuba ku lupuskan. Bukan sengaja. Tapi terpaksa. Demi masa depan kita. Ya, kita bersama.

Mungkin kau tidak akan memahami, kerna bukan hatimu yang berada di sini. Sekadar minda, tanpa bisik hati. Ianya tidak akan sama. Kau tahu betapa payah aku melupuskan memori itu? Kau tahu betapa peritnya hatiku melihat namamu terpampang di skrin telefonku, namun tidak mampu ku angkat membalasnya? Kau tahu sakitnya hatiku membaca setiap bait katamu di setiap pena 'facebook'ku, namun tidak dapatku merangka bicara? Kau tahu betapa pilunya hatiku mendengar setiap bicara tentangmu, tanpa aku mengerti kesahihannya?

Aku terluka. Sungguh terluka.

Kau tahu?

Kerna itu aku mahu menjauh. Terpaksa melambai pergi meninggalkan memori itu. Agar kau dan aku mampu diberikan ruang tuk menyantuni peluang tuk Ilahi. Bukan sengaja, tapi terpaksa. Terpaksa kerana kita. Memaksa kerana Dia.

Maafkan aku.